Kelompok hak asasi manusia menuduh tentara Bangladesh meliput serangan seks

Demonstrasi telah diadakan di Dhaka melawan dugaan serangan seksual terhadap dua gadis dari kelompok etnis minoritas [Mahmud Hossain Opu / Al Jazeera]

Dhaka, Bangladesh – Kelompok hak asasi manusia dan juga orang-orang biasa telah melakukan demonstrasi di Bangladesh untuk menuntut keadilan atas dugaan pemerkosaan terhadap dua gadis remaja yang tergabung dalam kelompok etnis minoritas Marma.

Ratusan demonstran turun baru-baru ini di jalan-jalan ibukota Bangaldeshi, Dhaka, dan di Rangamati – sebuah kota kecil di wilayah Chittagong Hill Tracts (CHT) di tenggara negara, di mana para suster Marma, yang berusia 19 dan 14, diduga diperkosa oleh anggota pasukan keamanan

Serangan yang dilaporkan pada Yan Yan, seorang anggota wanita terkemuka dari populasi Chakma yang dianiaya di CHT, telah membuat marah orang-orang.

Yan Yan, yang memegang gelar seremonial Ratu Lingkaran Chakma, telah menjadi korban kekerasan seksual terhadap para suster.

Pertarungan pengadilan di ruang sidang memuncak dalam apa yang oleh para saksi lokal digambarkan sebagai “penculikan paksa” kedua saudara perempuan oleh angkatan bersenjata pada tanggal 15 Februari atas perintah Pengadilan Tinggi di Dhaka.

Baca Juga :   Fahri Hamzah Minta Dikritik Oleh Anak Jokowi, Begini Respon Gibran dan Kaesang

Sebagai tanggapan atas protes tersebut, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (NHRC) Bangladesh telah menciptakan sebuah komite probe tiga anggota yang berencana mengunjungi Rangamati segera untuk menyelidiki tuduhan tersebut.

Konflik dengan intensitas rendah
Saham CHT berbatasan dengan India dan Myanmar, dan telah menjadi lokasi, selama beberapa dekade sekarang, dari konflik intensitas rendah antara 13 etnis minoritas di wilayah itu di satu sisi dan angkatan bersenjata Bangladesh di sisi lain.

CHT, berdasarkan otonomi nominalnya di Bangladesh yang berpenduduk mayoritas Muslim, memiliki total tiga kalangan, masing-masing dipimpin oleh seorang raja upacara – suami Yan Yan, Devashis Roy, seorang pengacara terlatih Inggris yang berpraktek di Pengadilan Tinggi Bangladesh, menjadi satu dari mereka.

Tuduhan dugaan dugaan pemerkosaan dan pelecehan seksual terhadap saudara perempuan Marma terjadi pada 22 Januari, beberapa penduduk setempat dan aktivis hak asasi mengatakan kepada Al Jazeera.

 

Sehari kemudian, mereka dirawat di Rumah Sakit Distrik Rangamati dan dilaporkan berada di bawah pengawasan ketat dan pengawasan oleh angkatan bersenjata sampai penculikan mereka pada tanggal 15 Februari.

Baca Juga :   Trump : Rakyat Korut sudah “sangat menderita”, tak ada sanksi tambahan

Menurut Yan Yan dan Roy, setelah para sister dirawat di rumah sakit, Yan Yan berbicara dengan mereka dan para suster mengatakan kepadanya bahwa mereka takut akan keamanan mereka dan, karenanya, tidak ingin kembali ke rumah mereka.

Sebaliknya, mereka rupanya meminta pasangan tersebut untuk membawa mereka ke bawah perlindungan mereka.

Secara terpisah, para suster Marma, yang orang tuanya tidak dapat berkomunikasi dalam bahasa Bengali, juga mengajukan petisi polisi yang meminta agar ayah mereka diberi hak asuh dari mereka.

Beberapa penduduk lokal dan aktivis hak asasi mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pada tanggal 15 Februari, anggota polisi dan angkatan bersenjata menyerbu ke rumah sakit dan menyingkirkan kedua remaja tersebut dengan paksa.

Yan Yan, yang hadir di rumah sakit malam itu dengan seorang sukarelawan lain saat tindakan polisi terjadi, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa anggota angkatan bersenjata dan polisi – beberapa berseragam dan beberapa di pakaian biasa – memasuki ruangan tempat para suster tinggal dan , untuk semua tujuan praktis, menculik mereka.

Baca Juga :   Lebih dari satu juta warga China terdaftar sebagai donor organ

“Ketika saya memprotes, mereka melemparkan saya ke lantai dan mulai menendang saya. Pada satu titik, garis kekuasaan seluruh area dipotong dan mereka menyingkirkan gadis-gadis dalam kegelapan,” kata Yan Yan, yang telah bertengkar. untuk hak-hak etnik minoritas.

Keluarga Marma yang hilang
Berbicara kepada Al Jazeera, Sayed Tariqul Hasan, Inspektur Polisi (SP) distrik Rangamati, membantah tuduhan tersebut dan menegaskan bahwa kedua remaja tersebut dengan senang hati mematuhi petugas penegakan hukum.

Dia mengatakan bahwa para suster tersebut diserahkan ke orang tua mereka pada Kamis malam (15 Februari).

Menurut penduduk setempat di Rangamati, anggota keluarga belum kembali ke rumah, menambahkan bahwa tidak ada jejak keluarga Marma sejauh ini.

Hasan, petugas polisi, mengatakan bahwa anggota keluarga ditahan di rumah Avilash Tanchangya, mantan ketua Paroki Farua Union (FUP), seorang pemimpin masyarakat setempat di CHT.

Desa dimana saudara perempuan tinggal berada di bawah FUP.

“Mereka sudah aman sekarang,” kata Hasan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *